Friday, October 29, 2010

10 Ciri-Ciri LELAKI KASANOVA

1. Di awal perkenalan, si dia menjadi insan yang paling mulia. Apa sahaja yang kamu mahu semuanya akan di penuhi. namun harus di ingat semua itu hanya mempu bertahan tidak lebih sebulan. sedikit demi sedikit di dia akan menunjukan taringnya

2. Sentiasa kemas dan perwatakannya seperti berada, tapi sebenarnya poket kosong. kalau ada pun cuma untuk buat pelaburan memikat kamu di awal perkenalan kemudian duit kamu pulalah jadi mangsa

3. lelaki kasanova tidak pernah patuh pada janji, tengok sahaja setiap kali kamu keluar dating. siapa yang akan sampai dahulu.

4. sering beri pelbagai alasan apabila kesilapannya dapat dikesan. lebih jelas lagi, dia juga sering mempersalahkan orang lain atas kesalahanya sendiri.

5. Mementingkan kekemasan diri dan pakaian yang dipilih juga bukan calang-calang jenama. Maklumlah nak memikat ramai mangsa.

6. Baru kenal tidak samapai seminggu sudah berani mahu sentuh-sentuh di bahagian yang sensitif. sengaja mahu mengoda kamu untuk pergi lebih jauh.

7. Apabila keluar dengannya, sia selalu tunjuk macho depan kamu. Ada masanya dia akan menegur perempuan lain dengan ramah di depan kamu. Kononnya mahu buktikan pada kamu si dia tidak curang di belekang kamu. tetap dia memang peramah dengans emua orang.

8. Selepas sebulan berkawan, si dia berani mintak wang untuk di pinjam. tanpa sengan silu si dia memintanya daripada kamu.. Ha... alasan yang diberikan untuk meminjam itu mmg konkrit dan silap-silap hari bulan kamu akan termakan dengan kata-kata manisnya.

9. lelaki kasanova biasanya mempunyai paras rupa yang agak tampan sebab itulah perempuan muda cair dan jadi mangsa. jangan mudah percaya pada wajah tetapi percayalah pada hati.

10. Jarang bercerita tentang keluarganya apatah lagi mahui membawa kamu berjumpa ibu bapanya. Ini sememangnya perkara yang sering berlaku. tetapi harus di ingat juga ada kalanya mereka ada mengajak tetap ajak ajak ayam sahaja. Mulut kata ya dalam hati tidak.

Untuk kaum perempuan, penilaian di minda anda. jangan kerana terlalu mencintai, anda kabur dalam menilai seorang lelaki yang hanya mempermainkan cinta dan kata-kata.

Friday, October 1, 2010

oh dunia~

Tegakkan batang akidahmu..
Walau sesekali kau menyelusuri cabang-cabang dahan kejahilan..
Biar jangan lupa balik ke batang tegak itu.

Luruskan jalan firasat hatimu..
Walau sesekali pasir dunia mengkhabarkan taufan noda..
Asal kembali ke jalan pulang itu.

Semoga
Kejahilan itu dimaafkan
Noda dan dosa itu diampunkan
Kerana Dia tahu
Engkau hanya manusia biasa.

Friday, September 10, 2010

Rumah Terbuka AMAL AIDILFITRI 2010




Insyaallah pd Syawal yg dinantikn ini..Alumni Maahad Muhammadi (AMAL)
sperti biasa akn mengadakan Rumah Terbuka Aidilfitri AMAL 2010.
Shabat2 bekas plajar MML,MMP,MMPP dijemput hadir..
Tidak dikenakn sebarang bayaran..

Utk KEHADIRAN (NAMA,NO.HP,KAMPUS,Skolah n BATCH) sila respon secepat
yg mungkin sbelum 6hb9 2010 UTK MEMUDAHKAN KERJA

syukran

"Berkonsepkan Rumah Terbuka (Santai)"

RESPON KEHADIRAN KEPADA:
RASYADAN:0133440625
FASIHAH: 013-2503256

Kita yang lemah,belajarlah!

...bismillahirrahmanirrahim...

Jiwaku tidak tenteram.Semua tingkah jadi resah.serba tidak kena.Sudahlah study banyak lagi tak dicover,dihimpit pula ujian perasaan.

Bilik berhawa panas bak oven itu semakin meracaukan hati dan fikiran.Allah,tolong..aku perlu Kamu.

Sakinah yang baru pulang dari kuliah melemparkan senyuman manis buat kawan kesayangannya itu.Hatinya gembira.Dapat kek dari Sarah rupanya.Muka masam mencuka dariku tidak diendahkan langsung oleh Sakinah.Terus melangkah ke dapur,ingin menyimpan keknya dalam fridge.Bunyi pintu peti dikuak bersama nyanyian riang si primadona zaman moden..haha.tak kuasa aku melayan telatah sahabatku itu.Tetapi,mujurlah ada dia.Meredakan sedikit keresahan hati ini.

"Zu,kita makan firakh masywi(sejenis masakan ayam arab) nak ari ni?Aku dah beli kat ammu Khamis tadi.Ha,'inab abang arab kau pun aku dah belikan jugak.Wah,bestnyer bukak puasa ni.",jerit Sakinah dari dapur.

Erk,abang arab aku apenyer.Ape punyer kawan.

"Yelah,kau masaklah nasik and kita bleh bukak puasa sama-sama",balasku berbasi-basi.

Begitulah hidup kami di sini.Perantauan Nil yang menjanjikan seribu satu macam peristiwa menarik jika dikongsi.Jauh dari mak ayah menjadikan hubungan kami seperti adik-beradik.Suasana Ramadhan disini amat berbeza dari Malaysia.Rohnya sudah terasa seawal hujung Syaaban.Berduyun-duyun kedai menjual fannus atau kami memanggilnya tanglung Ramadhan.Ada yang kecik,ada jual sebesar orang dewasa.Awal Ramadhan disambut dengan meriah sekali.Bunyi mercun dari kanak-kanak akan kedengaran apabila tiba waktu malam.Sembahyang terawih juga meriah tetapi 10 terakhir Ramadhan akan lebih meriah.Menyambut seruan lailatul Qadr.

Siang hari pula dipenuhi bacaan Al-Quran oleh masyarakat di sini.Tidak kiralah dari yang kemas berbaju kot sehingga kepada pakcik jual tisu kat tepi jalan,Al-Quran sentiasa di tangan.Iftar kadang kala diserikan oleh jemputan daripada jiran-jiran Arab sebelah rumah.Diajak berbuka sekali.Pernah aku menolak ajakan itu,tetapi dipujuknya juga.Kita kan bersaudara.Ya Allah,sungguh nikmat ukhuwwah Islamiah.

Maghrib itu Zu nekad meluahkan segalanya.Sakinah yang menjadi teman seperjuangan sejak dua tahun yang lalu menjadi sahabat baik hingga ke hari ini.Dia tahu,pasti sahabatnya itu akan sedia menadah telinga mendengarkan permasalahannya ini.Selama dua tahun perkenalan,tidak pernah Sakinah menghampakan dirinya andai diminta nasihat.Pasti akan dicuba juga melepaskan gelojak dan keserabutan hati insan yang berada di hadapannya itu.

Nasi putih dijamah sedikit,bersama perasaan yang tak bermaya.Perasaan yang ingin dihamburkan segera.Biar hilang gelisah,biar hadir bahagia.

"Zu,kenapa dengan kau ni.Asyik dari tadi aku tengok macam perempuan mati anak jer.Kau ada masalah ke?Just tell me.Before I go to sleep and close the door,it's better for u to tell me right now,"terus terang Sakinah menyusun ayat tanpa sempat aku memulakan.

"Camni la Kinah.Aku sekarang macam tak da mood nak belajar.Bukan apa,banyak sangat wei.Banyak kali juga rasa futur.Macam nak keluar je dari medic ni."Noktah di situ melepaskan lega di hati.

"Eh,kenapa ni?Kau nak kawen ke Zu?Lain macam je bunyinya..Ok ok,i'm just kidding.Camni,aku nak nasihat kat kau.Cuba kau renung,adakah belajar itu hanya sekadar ambik buku,baca,hafal,exam and then tak tau ke mana?Tidak sahabatku.Belajar itu pada setiap detik dari hidup kita.Bukanlah belajar itu hanya pada belajar bidang yang kita ambil.Komunikasi juga perlu belajar.Nak tarik hati orang pun kena belajar.Nak ngurat abang arab kau pun kena belajar...hahahhaa..."berderai ketawa kami.

"Weh,kau jangan nak campurkan dengan benda lain.Aku seyes ni."

"Yela,betul apa aku cakap.Dan akhirnya belajar untuk meminati apa yang kita belajar juga proses pembelajaran.Belajar untuk tetap hati,sabar dan tabah untuk istiqamah.Andai kau futur,jangan cepat melayan perasaan,takut nanti hanyut tak da sampan nak ambik kau.Kau kena kuat,lawan perasaan itu.Ambik balik semangat time kau mula-mula minat medic dulu.Ingat Allah,itu untuk bekalan akhirat.Ingat mak ayah,itu untuk kejayaan dunia kita.Kerana dengan ingat Allah,setinggi mana pun kita pergi kita takkan mudah lupa diri dan dengan ingat ibubapa,ia bagi kita semangat untuk capai cita-cita kita.Tidaklah kita hanyut dengan dunia kita sendiri bila kita sedar kita ada tanggungjawab dan amanah.Kita takkan mudah hilang fokus.Ok?right,be strong Zu,insyaAllah,"jawab Sakinah menghabiskan kalam.

"Ooo..baru aku faham.Terima kasih yer!Doakan juga aku kuat..sayang kamu",jawabku ikhlas.

"Eh,mana ada.Biasa-biasa la.Dah,jom makan.nak pergi terawih plak ni..kang tak sempat kang,aku suruh kau belanja 'asir(jus)....baru padan muka,"sakatnya tak pernah habis.

"ye la cik Sakinah woi",berbasi-basi aku membalas.

Monday, August 23, 2010

promoting-promoting~

from perubatan_mesir email

Bismillah...

Assalamualaikum W.B.T.

Daripada Abi Soleh Az-Zayyat bahawa dia telah mendengar Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud: "................dan bagi orang berpuasa dua kegembiraan yang mana dia bergembira dengan keduanya apabila berbuka dia bergembira dengan waktu berbukanya dan apabila bertemu Tuhannya dia gembira dengan puasanya." (Hadis riwayat imam Bukhari, Muslim, Nasai'e, Ahmad, Ibn Khuzaimah, Ibn Habban dan Baihaqi)

CERAMAH SEMPENA NUZUL QURAN & IFTHAR JAMA'IE

Untuk makluman semua warga perubatan baik di Kaherah mahupun muhafazah yang lain, insya'allah PERUBATAN Pusat akan menganjurkan satu program ceramah bersempena nuzul quran dan diikuti dengan majlis ifthar jama'ie pada hari Rabu, 25 Ogos. Majlis akan bermula pada pukul 4.15 petang selepas asar di Beit Rahmah, Abou Rish. Oleh yang demikian, pihak BPI Perubatan 10/11 mengalu-alukan semua warga perubatan terutama yang tinggal di Kaherah bagi menghidupkan lagi program-program Ihya' Ramadhan pada tahun ini.

Antara menu menarik ifthar jama'ie nanti ialah:
1) Nasi campur
2) Ayam Bakar
3) Sup Sayur
4) Air Asam
5) Sirap limau ais

Anda semua juga dialu-alukan membawa juadah sendiri samada ringan atau berat untuk dikongsi bersama. Bersesuaian dengan hadis nabi s.a.w.

Diriwayatkan daripada Zaid bin Khalid al-Juhaniy r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda:

"Sesiapa yang menjemput orang yang berpuasa untuk berbuka, dia akan mendapat pahala sebagaimana pahala orang yang berpuasa itu tanpa mengurangkan sedikitpun pahala orang yang berpuasa tersebut." (Hadis riwayat Imam Tirmizi).

Pada majlis tersebut juga, insya'allah akan dijalankan tabung infaq untuk Program Ihya' Ramadhan Perubatan (HRAM). Jadi sumbangan anda semasa majlis tersebut amat-amat dialukan. Sesunguhnya tangan yang di atas lebih baik daripada tangan di bawah.

Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menginfaqkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. (Al-Baqarah,261)

Untuk warga perubatan sekitar Sayyeda Zainab, kehadiran kalian boleh dimaklumkan pada wakil-wakil batch di bawah manakala warga perubatan dari muhafazah2 lain boleh memaklumkan kehadiran kalian terus kepada pengarah dan timbalan pengarah sebelum zohor 24 Ogos..

Ikhwah: Nur Muhd Ammar Mohd Razak (Tahun 1)
Ahmad Marzuki Yusuf (Tahun 2)
Mohd Ihsan Hamdan (Tahun 3 ke atas)

Akhwat: Maha Ahmad (Tahun 1)
Husnina Khatijah Abd Khalid (Tahun 2)
Siti Noor Redzuani Shafeii (Tahun 3 ke atas)

* Mohd Najib Mustaffha (Pengarah-014597139)
* Nur Adibah Husna Aladdin (Timb. Pengarah-0146793174)

"SEMPURNAKAN RAMADHANMU"

Unit Publisiti
Program Ihya' Ramadhan Summer 2010 M/1431 H (IHRAM).

link2 berkaitan:http://summer.perubatan.org/2010/
http://thezikr.perubatan.org/

Friday, August 20, 2010

Islamic Parenting - The Three

saje nak share

semoga ada yang mengerti makna tersirat
di sebalik posting ini
ini kutujukan untuk ummah
biar aku dan kamu mengerti
bahawa segalanya perlu bermula dari diri kita

3:185,186

Setiap yang bernyawa akan merasakan mati.dan hanya pada hari Kiamat sajalah diberikan dengan sempurna balasanmu.barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga,sungguh,dia memperoleh kemenangan.Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang MEMPERDAYA. 3:185

Kamu pasti diuji dengan hartamu dan dirimu.Dan pasti kamu akan mendengar banyak hal yang sangat menyakitkan hati dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang musyrik.Jika kamu bersabar dan bertaqwa,maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang (patut) diutamakan. 3:186

sketsa

sepanjang perjalanan ini
sejenak kau menoleh ke belakang
mengingati kisah-kisah silammu
kau kan temui suka dan duka
pahit dan manis
kegagalan dan kejayaan

terkadang terasa asing
akukah di realiti itu
mimpi apakah ini
dalam sejarah itu

ketahuilah
sesungguhnya itulah hidupmu
itulah kasihNya padamu
Dia sedang mengawasimu
yang menjatuhkanmu
yang memimpinmu dari lembah kelemahan

bersyukurlah
kerana Dia memberi hidup ini
untuk kau dan aku berlakon
teruskan sketsa kita
jangan futurkan diri
kerana kita yakin Dia ada bersama

bersyukurlah
untuk kejayaan yang lalu
buat semangat teruskan perjuangan

bersyukurlah
untuk kegagalan masa silam
kerana Dia mengajarmu
erti kasihNya

ayuh sama-sama
pimpinlah tanganku
aku juga akan memimpin tanganmu
jangan pernah lepas
bersama melepasi rahsia-rahsia dariNya.

Thursday, August 19, 2010

puteri kecil

Puteri kecil
Betapa agung ciptaanmu
Menjadi penawar duka dan lara
Harapan ayahbonda dan masyarakat

Puteri kecil
Tunjukkan pada dunia
Tanganmu mampu menggoncang
Katamu mampu menangkis
Tingkahmu kuasa merubah

Puteri kecil
Jagalah maruah dan dirimu
Kerana disitu letak hargamu
Kau bagai permata di antara kaca
Kau bagai epal di pohon tertinggi

Puteri kecil
Sematkan ketabahan di hatimu
Ketahuilah selalu dan selamanya
Kau selalu cute hai puteri berhati mujahidah

Wednesday, August 18, 2010

Bila Mad'u Pasca Playstation bertemu Daie Pasca Volkswagon

Ditulis oleh : qairy_mujahid (www.pena-lading.blogspot.com)

Abang, kalau usrah minggu depan kita semua pergi Bowling nak tak?” cadang seorang ahli usrah pada sang naqib nya. “Ish anta ni, usrah ni benda agamalah.. bukan benda main-main, main bowling tu cenderung pada maksiat, tapi yang kita berusrah ni ibadat, jangan campurkan hak dan batil.. HARAM HUKUMNYA! Bagi cadangan yang bernas sikit, buat majlis zikir-zikir ke, halaqah quran ke, tazkirah mingguan ke itu barulah USRAH IBADAT dan BERKAT!!” ‘kebengangan’ dan respon kontradik (pertentangan) sang naqib terhadap cadangan yang diberikan.

“Kamu ni Syahidan!! mengadap internet je hobi kamu ya..??? Apa kamu fikir internet tu boleh beli tiket ‘online’ masuk Syurga?? Banyak maksiat je dalam internet tu nak dibandingkan ibadat.. kamu kena tukar hobi kamu ni, banyak mengadap Al-Quran kan bagus!” bergelora jiwa si pelajar menerima bebel ‘justifikasi’ dan ‘saranan’ sang ustaz.

“Cuba anta ambil filem dalam hardisk ana ni, cerita Imam Syafie, Imam Malik, Bilal bin Rabah, Ashabul Ukhdud, macam ni baru la ISLAMIK!!, jangan doktrin pemikiran kita dengan budaya westernisasi..”, ‘tazkirah santai’ si Farhan pada si ‘roomate’.

Da’ie ‘bijak’ membuat justifikasi dan hukuman, Kreatif mencari ruang-ruang kesalahan sasaran untuk dijadikan modal Islah dan Dakwah, keupayaan mentakhrij hukum di lapangan medium dakwah kadang membuatkan diri terasa ‘akulah da’ie muslim teristimewa’ atau ‘akulah ikon pendakwah dunia’.. hikmahnya seolah-olah terbang, kononnya Al-Quran dan Sunnah itu yang dipegang.. lancar lidah mengeluarkan perintah hukum mati, tanpa sedikitpun berbaur empati.

A.M.A.N.A.H.M.U

A.M.A.N.A.H.M.U (Amar Makruf Nahi Mungkar), benar sekali ia sememangnya tanggungjawab bersama. Perkara yang menjurus kepada maksiat sememangnya perlu untuk dijauhi, perintah Allah dan ajaran rasul untuk ‘menjemput’ sasaran menjauhi perkara-perkara yang bersifat terlalu keduniaan pasti ada hikmahnya, ada jua caranya. Allah Taala memerintahkan agar Amar Makruf Nahi Mungkar itu dilakukan bukan hanya sekadar dengan ARAHAN dan HUKUMAN, namun ianya PAKEJ LENGKAP dengan JALAN KOMUNIKASI dan HIKMAH bagaimana untuk memberi jemputan.

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan HIKMAH dan NASIHAT YANG BAIK dan BANTAHLAH MEREKA DENGAN CARA YANG BAIK. Sesungguhnya Tuhanmu dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.” An-Nahl : 125

Hikmah itu baik, nasihat juga teramat baik, berbantah juga memerlukan cara yang baik namun terus menerus menghukum bukanlah cara yang terbaik. Lalu Hassan Al-Banna berkata ‘Kita adalah ‘penjemput’ bukan penghukum’ Dunia dan Materialistik itu ibarat rokok dan dadah ketagihan, pantang dicuba amat sukar sekali untuk meninggalkannya, apatah lagi bila menjadi sebati dengan jati diri. Justeru bukan sekadar dunia itu menjadi topik utama, namun jalan-jalan mendekatinya jua perlu berhati-hati dipilih agar tidak lemas didalamnya.

Namun terkadang semangat A.M.A.N.A.H.M.U yang membuak-buak di dalam diri Da’ie Pasca Volkswagon membuatkan mereka begitu emosional dan tidak mampu beradaptasi dengan HIKMAH dan keadaan semasa, menyerang Mad’u Pasca Playstation bagaikan menghukum pesalah mandatori hukuman mati!Salah si mad’u bukanlah SUBJEK UTAMA yang memerlukan perdebatan panjang si da’ie, apatah lagi HARAM itu jelas dan HALAL itu jelas, adakala hukum yang lain jua perlu diambil kira kesesuaiannya selain hukum yang dua (HARAM dan HALAL)

Persoalannya apakah bowling, kung-fu panda, naruto, internet itu menjadi masalah utama (Prime Problem)? Atau sekadar masalah yang diada-ada (Presenting Problem)? Bukankah bowling, kungfu panda dan sebagainya itu sekadar kemuncup dalam permasalahan? (Nonsense Problem)? Tinggalkan simptom-simptom permasalahan dan berusahalah memberi KEFAHAMAN.

Mad’u Pasca Playstation memerlukan Da’ie yang melihat sesuatu yang terSIRAT di sebalik yang terSURAT, bukan dengan melepas kemarahan demi kemarahan, membaham melalui jalan kotor SMS, YM, Email dan Chatbox, mengherdik kiri dan kanan, mengisytiharkan ‘perang malaikat dan syaitan’, mengalun kemarahan dengan kemarahan, menghukum dengan mandatori hukuman.

Ketepikanlah sentimen mandatori, Memberilah dengan nilai empati, melihat permasalahan di luar kotak bukanlah apa yang sekadar terlintas di dalam otak, autopsylah apa yang terpendam didasar hati mereka, bukan mengenggam apa yang sekadar terlintas di mata.

Usahlah memberi tekanan dengan kata-kata ‘motivasi’ yang membuatkan mereka untuk terus bergelumang di jalan dosa, tetapi binalah hubungan dan perlihatkan mereka bahawa di sini kita ingin menyediakan Syurga Impian, Diane Lemons di dalam Chicken Soup for the Teenage Soul menyebut :

“..I would do less Correcting and more Connecting..” (“..saya akan kurang melakukan teguran (memberi tekanan) dan saya akan lebih melakukan perhubungan/persahabatan (memberi kefahaman)..)”

Ubahku ubahmu jua, kasihku kerna AMANAHMU jua.

A.M.A.N.A.H.M.U itu bukan berorientasi di dalam perkataan MENCEGAH sahaja, namun memerlukan kepada apa yang disebut sebagai MENGUBAH. UBAHlah mereka kepada kebaikan, BUKAN SEKADAR MENCEGAH! , PINDAHkan mereka kepada kebenaran, BUKAN HANYA MENYANGGAH!.

“Dari Abu Said Al-Khudri beliau berkata : Aku telah mendengar Rasulullah bersabda : Seandainya sesiapa dari kalangan kamu melihat kemungkaran maka hendaklah dia mengUBAHnya dengan tangannya, sekiranya tidak mampu maka hendaklah dia mengUBAH dengan lisannya. Dan seandai masih juga tidak mampu hendak (diUBAH/dikecam) dengan hatinya. Dan itulah selemah-lemah iman” Hadis Riwayat Muslim.

Zina itu perkara yang haram, maka diUBAH dengan perkahwinan, Riba itu haram maka, diUBAH dengan jual beli, Arak itu juga haram maka diUBAH dengan susu dan madu. Begitulah Islam menetapkan, formula teori yang seharusnya digunaProtes dan kontradik Mad’u Pasca Playstation lazimnya adalah kerana ‘gajet dan aksesori’ yang digunapakai Da’ie Pasca Volkswagon tidak ‘compatible and suitable’ dengan keadaan semasa, walaupun kita mempunyai satu produk yang terbaik yakni Al-Quran, namun malangnya kita ketandusan promoter-promoter yang baik yakni Da’ie.

Kebobrokan yang berlaku di dalam institusi diri mad’u adalah kerana kesalahfahaman terhadap dakwah serta kegagalan sistem pertimbangan yang terdoktrin di dalam ‘akidah’ jati diri mereka dan dominasi ‘tabiat memandu’ yang telah bertunas dan berakar tunjang sejak sekian lama di dalam diri mereka, mengubah ‘akidah’ dan mencantas ‘akar tunjang’ bukan lah semudah menyebar kata nista dan amarah, atau semudah menyapu sampah!

Justeru wahai da’ie, nilailah kembali kerelevenan ‘volkswagon’ mu, Longgarkanlah belenggu-belenggu yang mengikat da’ie mu, seharusnya engkau menerima sebelum memberi, bersihkanlah dari dalamnya sebelum membentuk yang luarnya (inside-out), fahamilah jiwa sebelum mengucap kata yang mengundang bencana dan nista!

UBAHLAH PENDEKATAN MU, MAKA AKAN TERUBAHLAH DIRIKU, TERIMALAH KASIHKU KERNA KU TAHU ITU AMANAHMU..

“Berbicaralah dengan manusia melalui kadar kefahaman mereka-Saidina Ali R.A”



“Win-win situation”

Tugas Menghambakan jiwa hamba adalah satu agenda yang terlalu agung, seagung namanya begitulah sesukar tugasnya, sesukar tugasnya begitulah memerlukan sebanyak metod dan manhajnya. Dan dengan manhaj yang kaya inilah ianya mampu mengubah diri mad’u untuk melihat hidup ini sebenarnya adalah sebuah kehambaan diri pada Allah s.w.t.

Sedarlah, halangan, Amarah dan tintah perintah keterlaluan yang termuntah dari lidah tidak bertulang itu bukanlah JALAN SINGKAT untuk mereka mengenal tuhan, tetapi ianya jalan singkat untuk mereka lebih jauh meninggalkan tuhan.

Biarlah langkah kita berdengket-dengket, namun ia masih mudah untuk disapai. Berbanding mengambil jalan shortcut, kita kan terus ditinggal tanpa syarat!

Teruskan langkahmu dalam berdakwah, namun perbaikilah juga ‘volkswagon’ mu yang bermasalah, jangan melihat ‘playstation’ itu sebagai punca masalah, namun cuba perkayakan dirimu dengan hikmah.

Lapangkan hati, ikhlaskan niat, jalankan dengan hikmah.. dan yang utama sedarlah segala-galanya adalah kerana Allah, bukan kerana amarah…

“(Maka berilah perigatn kerana sesungguhnya kamu hanyalah seorang PEMBERI PERINGATAN, dan bukanlah kamu yang BERKUASA memaksa mereka (menerima peringatan ) al-Ghasyiah : 21-22 )”

“(Maka dengan rahmat Tuhan Mu, berlemah lembutlah terhadap mereka, sekiranya engkau bersikap keras hati dan kasar pasti mereka akan menjauhkan diri dari Mu, oleh itu maafkanlah mereka dan mohonkan keampunan kepada mereka...)” al-Imran : 159

Monday, August 16, 2010

Kita yang lemah,belajarlah!

bismillah walhamdulillah.

Jiwaku tidak tenteram.Semua tingkah jadi resah.serba tidak kena.Sudahlah study banyak lagi tak dicover,dihimpit pula ujian perasaan.

Bilik berhawa panas bak oven itu semakin meracaukan hati dan fikiran.Allah,tolong..aku perlu Kamu.

Sakinah yang baru pulang dari kuliah melemparkan senyuman manis buat kawan kesayangannya itu.Hatinya gembira.Dapat kek dari Sarah rupanya.Muka masam mencuka dariku tidak diendahkan langsung oleh Sakinah.Terus melangkah ke dapur,ingin menyimpan keknya dalam fridge.Bunyi pintu peti dikuak bersama nyanyian riang si primadona zaman moden..haha.tak kuasa aku melayan telatah sahabatku itu.Tetapi,mujurlah ada dia.Meredakan sedikit keresahan hati ini.

"Zu,kita makan firakh masywi(sejenis masakan ayam arab) nak ari ni?Aku dah beli kat ammu Khamis tadi.Ha,'inab abang arab kau pun aku dah belikan jugak.Wah,bestnyer bukak puasa ni.",jerit Sakinah dari dapur.

Erk,abang arab aku apenyer.Ape punyer kawan.

"Yelah,kau masaklah nasik and kita bleh bukak puasa sama-sama",balasku berbasi-basi.

Begitulah hidup kami di sini.Perantauan Nil yang menjanjikan seribu satu macam peristiwa menarik jika dikongsi.Jauh dari mak ayah menjadikan hubungan kami seperti adik-beradik.Suasana Ramadhan disini amat berbeza dari Malaysia.Rohnya sudah terasa seawal hujung Syaaban.Berduyun-duyun kedai menjual fannus atau kami memanggilnya tanglung Ramadhan.Ada yang kecik,ada jual sebesar orang dewasa.Awal Ramadhan disambut dengan meriah sekali.Bunyi mercun dari kanak-kanak akan kedengaran apabila tiba waktu malam.Sembahyang terawih juga meriah tetapi 10 terakhir Ramadhan akan lebih meriah.Menyambut seruan lailatul Qadr.

Siang hari pula dipenuhi bacaan Al-Quran oleh masyarakat di sini.Tidak kiralah dari yang kemas berbaju kot sehingga kepada pakcik jual tisu kat tepi jalan,Al-Quran sentiasa di tangan.Iftar kadang kala diserikan oleh jemputan daripada jiran-jiran Arab sebelah rumah.Diajak berbuka sekali.Pernah aku menolak ajakan itu,tetapi dipujuknya juga.Kita kan bersaudara.Ya Allah,sungguh nikmat ukhuwwah Islamiah.

Maghrib itu Zu nekad meluahkan segalanya.Sakinah yang menjadi teman seperjuangan sejak dua tahun yang lalu menjadi sahabat baik hingga ke hari ini.Dia tahu,pasti sahabatnya itu akan sedia menadah telinga mendengarkan permasalahannya ini.Selama dua tahun perkenalan,tidak pernah Sakinah menghampakan dirinya andai diminta nasihat.Pasti akan dicuba juga melepaskan gelojak dan keserabutan hati insan yang berada di hadapannya itu.

Nasi putih dijamah sedikit,bersama perasaan yang tak bermaya.Perasaan yang ingin dihamburkan segera.Biar hilang gelisah,biar hadir bahagia.

"Zu,kenapa dengan kau ni.Asyik dari tadi aku tengok macam perempuan mati anak jer.Kau ada masalah ke?Just tell me.Before I go to sleep and close the door,it's better for u to tell me right now,"terus terang Sakinah menyusun ayat tanpa sempat aku memulakan.

"Camni la Kinah.Aku sekarang macam tak da mood nak belajar.Bukan apa,banyak sangat wei.Banyak kali juga rasa futur.Macam nak keluar je dari medic ni."Noktah di situ melepaskan lega di hati.

"Eh,kenapa ni?Kau nak kawen ke Zu?Lain macam je bunyinya..Ok ok,i'm just kidding.Camni,aku nak nasihat kat kau.Cuba kau renung,adakah belajar itu hanya sekadar ambik buku,baca,hafal,exam and then tak tau ke mana?Tidak sahabatku.Belajar itu pada setiap detik dari hidup kita.Bukanlah belajar itu hanya pada belajar bidang yang kita ambil.Komunikasi juga perlu belajar.Nak tarik hati orang pun kena belajar.Nak ngurat abang arab kau pun kena belajar...hahahhaa..."berderai ketawa kami.

"Weh,kau jangan nak campurkan dengan benda lain.Aku seyes ni."

"Yela,betul apa aku cakap.Dan akhirnya belajar untuk meminati apa yang kita belajar juga proses pembelajaran.Belajar untuk tetap hati,sabar dan tabah untuk istiqamah.Andai kau futur,jangan cepat melayan perasaan,takut nanti hanyut tak da sampan nak ambik kau.Kau kena kuat,lawan perasaan itu.Ambik balik semangat time kau mula-mula minat medic dulu.Ingat Allah,itu untuk bekalan akhirat.Ingat mak ayah,itu untuk kejayaan dunia kita.Kerana dengan ingat Allah,setinggi mana pun kita pergi kita takkan mudah lupa diri dan dengan ingat ibubapa,ia bagi kita semangat untuk capai cita-cita kita.Tidaklah kita hanyut dengan dunia kita sendiri bila kita sedar kita ada tanggungjawab dan amanah.Kita takkan mudah hilang fokus.Ok?right,be strong Zu,insyaAllah,"jawab Sakinah menghabiskan kalam.

"Ooo..baru aku faham.Terima kasih yer!Doakan juga aku kuat..sayang kamu",jawabku ikhlas.

"Eh,mana ada.Biasa-biasa la.Dah,jom makan.nak pergi terawih plak ni..kang tak sempat kang,aku suruh kau belanja 'asir(jus)....baru padan muka,"sakatnya tak pernah habis.

"ye la cik Sakinah woi",berbasi-basi aku membalas.

Friday, August 13, 2010


Sekiranya kamu berpenat lelah dalam melakukan kebaikan,ketahuilah bahawa penat lelahmu itu akan hilang,manakala kebaikan yang engkau lakukan akan terus kekal selamanya.

Remember your merits in order to be delighted,rest your heart with repentance from sins,and be charitable and beneficent to all people.

كن فى الدنيا كانك غريب او عابر السبيل

did you know that nicotine in tobacco inhibits the release of secretin.(function of secretin is to inhibit gastric acid secretion).that's why heavy smokers suffer from duodenal ulcer.

Wednesday, July 28, 2010

tahniah~

bismillahirrahmanirrahim..

sudah lama tidak mengupdate blog ini.bersawangnya sudah berapa bakul yer?xpe lah,asal sawang-sawang itu masing dibersihkan dan dibuang,walaupun masanya agak lama dan mybe dah bercucu cicit dah si labah-labah...hehe..biarkan..

kerana kini aku dah bersihkan dan buangkan si labah-labah serta sawangnya itu..

siapa kata yang selalu di atas akan terus di atas?
siapa sangka yang memotivasi orang itulah yang kurang motivasi..
ye,aku sudah lama perasan perasaan ini..
dan aku tahu,aku tidak punya waktu yang cukup,utk buat semua benda!
dan biar kini aku berbicara.

pada diri.

pada hati.

pada sebuah takdir.

aku ingin seperti apa yang aku kata.

beri aku masa~

biar rindu jadi saksi.

biar masa jadi taruhan.

aku bahagia dengan hadiahMu.


p/s:lama xdgr crita family,sori sebab tak baca brita terkini dr blog kak.

rupenyer,sepupu dah kawen!

rupenyer,guru yang dah lama mencari pun sudah ketemu jodoh!

haha,mabruk alaikum~salam kebahagiaan dari sayyida zainab..utk keluarga dan semua di Malaysia~cheeh,mncarut xpsl2..hehehe..

Saturday, July 10, 2010

specel untuk k.nuha tersayang~

jalan ini
Monday, February 1, 2010
[re-publish]

dulu
aku pernah berdoa
moga aku dapat merasai berada di jalan ini

dulu
aku pernah meminta
moga aku berpeluang berada di jalan ini

dulu
aku pernah memohon
moga aku terpilih untuk berada di laluan ini

lalu Dia perkenankan..

dan kini
aku berada di jalan ini


tapi
aku seolah menyesal
kerana pernah berdoa sebegitu

tapi
aku seolah kecewa
dengan permintaanku yang itu

kerana
jalan ini bukan semudah yang aku sangkakan

aku mula menyoal
aku mula terfikir
betulkah pilihanku selama ini?

tapi
bila akal menguasai
aku tersedar
bahawa selama ini
aku juga tidak pandai bersyukur..

dan sekarang
aku ingin berusaha
menetapkan azam
mengoptimiskan minda
moga terpilihnya jalan ini ada hikmahnya

Ilahi
temukan aku dengan yang tersirat itu..
temukan aku dengan yang tersirat itu..

p/s:sori dearie,i took this from ur blog without ur permission first~
sesungguhnya aku sentiasa menyokong kamu:D

my sis is pharmasist-wil-be from ict,penang..her way of life can be explored via http://disebalikhariyangberlalu.blogspot.com

matang xbermaksud kena kawen~

bismillahirrahmanirrahim..

salam perjuangan dari saya.semoga anda dan saya terus thabat di jalanNya yang benar.

berdasarkan tajuk post kali ini,walaupun mungkin ia agak sensitif tetapi saya sedaya upaya ingin mengajak kawan-kawan mengubah persepsi sikap kita.

kenapakah orang yang dianggap matang selalu dikaitkan dgn keperluan untuk berkahwin.ya,mungkin betul pandangan dan pemikiran itu.saya tidak menafikannya.

Tetapi,bagi saya tidak semestinya mindset itu btul.setiap orang ada persepsi masing-masing.

Bagi saya,kenapakah orang yang ber'couple',ber'dating' itu pada pandangan ramai dianggap telah dewasa?sedangkan yang berusaha menjaga dirinya dianggap kolot dan not up to date.huh~saya kehairanan.

sedarkah kalian,orang yang memikirkan kehidupan dunia dan seronok dengan segala isinya adalah orang yang childish,manakala orang yang memikirkan hubunganNya dengan Allah,sentiasa meningkatkan prestasi diri,kuat mujahadahnya melawan nafsu merupakan orang yang berjaya dan matang.

kenapa saya berkata begitu?kerana orang yang hidupnya sentiasa sibuk dengan urusan dirinya,urusan memanjakan diri,urusan memenuhi nafsunya hanya menghabiskan usianya untuk dirinya.Dan selagi dia tidak berubah bermaksud dia seorang yang berfikiran sempit.Kerana sepatutnya pemuda pemudi Islam perlu tahu tanggungjawab mereka adalah lebih besar.Lebih berat.Bukan sekadar memikirkan soal pakaian,makanan,minuman dan sebagainya.

Dia tahu masyarakat memerlukannya.Dia tahu Islam menanti kehadirannya.Dia lebih sibuk memikirkan masalah ummatnya.Dia lebih sibuk mencari ilmu.Antara banyak-banyak jalan,dia memilih jalan pengorbanan dan tanggungjawab.Di saat semua orang lain hanyut dengan dunia sendiri,dia gembira dengan dunia realiti masyarakatnya dan agamaNya.

Secara logikal,seorang yang mampu mengendalikan lebih ramai orang adalah lebih matang~perkara besar itu mematangkan~begitulah perjuangan Islam mengajar penganutnya dewasa bukan sekadar memikirkan dunia malah kehidupan yang sebenar nantilah yang menjadi keutamaannya.Orang yang bijaksana itu ialah orang yang memikirkan bukan hanya setakat di 'sini' tetapi sampai ke 'sana'-TGNA-

Berbalik kepada contoh di atas,biasanya orang yang dianggap 'dewasa' tadi oleh mata manusia tidak dapat apa yang ia ingini iaitu kawen.Sebaliknya orang yang dianggap kolot itulah yang akan cepat kawen..hahaha..

Tapi,saya tidak menyetujui teori ini 100%.salahkah yang matang itu kerana ingin menimba ilmu sebanyak mungkin,sehingga seluruh jiwanya seakan-akan dia telah berkahwin dengan ilmu.Nah,kerana itu soal bercintan-cintun adalah soal ke-10 dan barangkali soal ke nombor yang paling tercorot dalam kamus hidupnya.

Salahkah yang matang itu kerana ingin membeli kehidupannya dengan kehidupan akhirat?Dia sibuk dengan mengislah diri,tarbiah,dakwah dan kerja.Until they haven't enough time to say yes to LOVE what human beings said.(i mean opposite gender and not under Deen's law).

So,kepada semua yang nak kawen,buatlah cara 'kolot' di pandangan manusia but it's the GREATEST in Allah's view.^^

Thursday, July 8, 2010

Kebimbangan terkini kesihatan Mubarak semasa kunjungan ke Paris



Palestinkini.info

Khamis, 08/07/2010 – Presiden Mesir terbang ke Perancis untuk bertemu Sarkozy – tetapi sebab utama di sebalik kunjungan itu mungkin disebabkan kesihatan yang membimbangkan, laporan akhbar London.

Presiden Mesir Hosni Mubarak tiba di Paris Isnin lalu, dikatakan bertemu rakan sejawatan, Nicolas Sarzoky – tetapi alasan sebenar kunjungan tersebut mungkin berkaitan dengan satu kebimbangan terkini berkaitan kesihatan pemimpin berusia 82 tahun itu. Menurut Al-Quds Al-Arabi, sebuah akhbar bahasa Arab di London, Mubarak telah menjalani satu siri pemeriksaan sejurus selepas ketibaan beliau di ibu kota Perancis untuk kunjungan saat-saat akhir.

Laporan pemeriksaan akan mencetuskan satu spekulasi ke atas masa depan politik presiden itu, di mana beliau belum mengesahkan akan bertanding dalam pemilihan presiden yang akan datang. Anak beliau, Gamal, dipercayai telah dididik untuk menggantikan beliau, tetapi dia juga belum membuat sebarang pengisytiharan.

Dengan ketiadaan Presiden telah mendorong Gamal ke persada arena politik Mesir, demikian menurut laporan Al-Quds. Dalam peranan beliau sebagai Setiausaha Agung Jawatankuasa Polisi, beliau telah mengambil bahagian dalam menghadiri beberapa mesyuarat berprofil tinggi di mana beliau menyeru agar kerajaan menangani rasuah dan menyampaikan agenda secara jelas bagi pelan-pelan undian.

sumber : haaretz
penterjemah : rahina

dah kena tegur ngan Allah tu,dah2 la buat zalim hai Hosni Mubarak

Wednesday, July 7, 2010

bilakah saat itu

Bilakah saat itu
Aku ingin bersamamu
Tak tertanggung rasa rindu ini
Bila memikirkan

Bilakah saat itu
Aku ingin memandangmu
Tapi aku ragu dapatkah aku menikmati saat itu
Beratnya ujian ini
Tapi akan ku tunggu dan setia menunggu
Bilakah saat itu
Aku teramat malu ingin bersua denganmu
Aku teramat keji untukmu
Tapi aku yakin cintamu melebihi dosa dan nodaku

Bilakah saat itu
Tak mampu terucap
Betapa aku mencintaimu
Tidakkah kau mengetahui
Airmata kerinduan yang mengalir
Hanyalah untukmu
Wahai Cinta Teragung

Bilakah saat itu
Aku yakin di sana ada keampunanmu untukku
Terimalah aku yang teramat hina ini
Dan aku akan terus menanti tibanya saat itu
Saat kau ingin memanggilku
Untuk berada disisimu..

Monday, July 5, 2010

apakah anda sedar?

~anger not~
bismillahirrahmanirrahim..

anda bangun pagi dan lihatlah sekeliling..ada ape yer?
ada meja,kerusi n buku..tu bg student

ada suami,anak2,periuk nasi..ni plak utk suri rumahtangga

ada masalah,panggilan2..this is for workers..

ada botol susu,bantal dinousar...eh2,ni tuk baby lor~

ok2..jom pergi more deeper

dalam hati..pada sikap..pada perlakuan..

ape yg anda nampak?

kebaikan atau keburukan?

serabut ke tenang?

klu serabut di luar..cuba check kenapa..mybe
ia ada kaitan dgn di dalam..

saya ingin mengajak sekalian anda untuk menilai erti sebuah ketidaksempurnaan.

kenapa ALLAH cipta kita ada kekurangan?kita asyik fikir kita ni rendah.xsetaraf dgn yg lain.kita ni banyaknye buat silap..

oh2..jangan macam tu!anda rendah diri?anda xsempurna?

benar,semua kita tak akan sempurna.dan tak akan pernah sempurna!

cuba lihat orang sekitar anda.apakah aura darinya yang anda ambil?

tanpa saya dan anda sedari,orang2 di sekeliling kita mmpunyai aura yg tersendiri.

u are what u think and act.

jika anda memandang orang lain dgn kebencian,apakah anda mengharapkan mereka akan menghulurkan belas kasihan?tidak.anda salah jika berfikiran seperti itu.

semua orang tidak suka jika dia dimarahi,kn?

marah itu datang dari syaitan.dan syaitan itu adalah daripada api.sebaik-baik cara melawan penyakit marah adalah dengan mengambil wuduk.kenapa Rasulullah s.a.w. suruh maca tu?kerana cara Rasulullah itu adalah yang terbaik.Baginda kan role model teragung.Wuduk itu adalah daripada air dan ia akan menyejukkan api syaitan dalam diri orang yang sedang marah tadi.

ilmu psikologi pula mengatakan orang yang sedang marah adalah orang yang sedang mengalami kekalahan yang amat teruk kerana dia kalah kepada diri dia sendiri dalam mengawal emosi dan tekanan.so,kita yang berdepan dengan mereka yang sedang marah mesti cuba tidak 'menghangatkan suasana'.jika kita juga turut memarahi orang tadi,bermaksud kita juga terjebak dengan kekalahan yang amat teruk.

ok la,ideanya banyak sebenarnya tapi bila diri berada di medan sebenar,xkluar2 ideanya~haih~dia malu kot..xpe lah,sambung lain kali yer~





Tuesday, June 29, 2010

hati yang gersang

hati insan telah gersang
sudah lama ditimpa kemarau
benih iman sudah tidak tumbuh menjulang
tidak subur seperti semalam

ia lesu sayu seprti kesusahan
ibarat pohon tak berkembang
tidak menghasilkan yg diperlukan
begitulah hati yang telah gersang

benih iman tidak melahirkan
pohon Islam yg mnjulang
bunga dan buahnya amat berkurangan
tidak lagi mmberi faedah

bilakah hati insan disiram
dengan sinaran iman dan taqwa
mmbuahkan cahaya dari diri insani
begitulah keindahan iman dan taqwa
memberi kebahgiaan seorang insani

hati insan telah gersang
sudah lama ditimpa kemarau
benih iman sudah tidak tumbuh menjulang
tidak subur seperti semalam

supaya menyeri dan memeriahkan
taman-taman kediaman
itulah syurga yg disegerakan
sebelum syurga yg dinantikan

bilakah hati insan disiram
dengan sinaran iman dan taqwa
mmbuahkan cahaya dari diri insani
begitulah keindahan iman dan taqwa
mmberi kebahagiaan seorang insani

hati insan telah gersang
sudah lama ditimpa kemarau
benih iman sudah tidak tumbuh menjulang
tidak subur seperti semalam
menunggu turunnya iman.

nada murni

Sunday, June 27, 2010

Allah,tolong..

optimis
tetap pendirian
yakin diri
rajin
semangat
berusaha
bersungguh
lapang dada
positif
mencuba
kawal emosi
teroka


Ya Allah,istiqamahkan daku,sahabat2ku,keluargaku dan seluruh pejuangMu di jalan yg terlurus!

Saturday, June 26, 2010

hidup utk belajar~

bismillahirrahmanirrahim..

Hidup ini penuh warna-warni.Kadang jatuh,kadang bangun.Kadang suka,bersilih duka mendatang.Kadang hujan tetapi akan ada pelangi selepas hujan.

Setiap saat kita di sini,di posisi ini adalah perbicaraan Tuhan untuk kita.Bagaimana kita mentafsirkannya,bagaimana kita menerimanya dan bagaimana kita bertindakbalas kepada takdirNya.

Sy ingin berkongsi satu teori.
Seawal thn 90-an,pelajar2 medik yg dihantar belajar medik di Mesir adalah dalam jumlah yang sedikit.Mereka hidup suka dan duka bersama2 di tengah lautan orang Arab.Pada jumlah yang sedikit itulah,mereka mengenal erti setiakawan,kasih sayng,hormat menghormati dan ukhuwwah yang menjadi memori trindah dalam hidup.Tanyalah senior2 yang merasai pengalaman ini,akan dirindui saat ini bila masing2 mempunyai halatuju hidup masing2 bila balik malaysia.Mana tak nyer,pada kawan itulah,mereka kongsi keriangan.Pada teman itulah,mereka sembamkan air mata dan tangisan.Kawan itulah kakak.kawan itulah ibu dan ayah.

Hari ini,Mesir menyaksikan lambakan pelajar2 perubatan yg dtg dr Malaysia.Kerana ramainya jumlah dan kita tidak sedalam2nya merasai suasana berada di tgh2 org Arab..membuat kita selesa seperti berada di Malaysia.

Bila xtahu sesuatu benda,tidak mengapa..kan orang lain ada.
Bila xreti nak beli barang dgn Arab,jangan risau..kan persatuan kita ada jual..
(contoh shj)

Tidakkah ia suatu kerugian?Merantau jauh2 tanpa ada perubahan sikap?kembarailah kehidupanmu!kau akan temui mutiara2 berharga.

Andaikan dirimu dan sahabt2mu ibarat senior2 tadi..Suka duka,pahit manis dirasa bersama..Janganlah meninggalkan temanmu itu tanpa membantunya~Janganlah dicari sahabat yang kita anggap dia lebih baik dari yang dulu..Manusia selalu menginginkan sesuatu yang sempurna,hakikatnya kita semua adalah tidak sempurna..
Janganlah dicari yg sempurna jika kita tidak cuba mnjadi yg lbih baik..
Open ur mind and heart..

Tetapi bukan brmaksud kita tidak boleh berkawan dgn orang yg sememangnya sahabat kita.Sebaik2 kamu adalah yg bergaul dgn masyarakat dan bersabar dgn karenah2 manusia.bergaullah dgn manusia utk mmperbaiki dirimu..bermasyarakatlah utk menerima dan memberi.Nescaya kau akan temui di sana ada kerendahan hati,ketulusan bicara dan kau akan mengenal mana kawan dan mana lawan..

Dan setelah ditemui pengalaman2 berharga,bantulah sahabat2mu..kerana kita tidak ingin masuk syurga sorang2..kerana kita bersaudara..kerana kita diperlukan dan memerlukan~

Sama2 menuju Redha Allah~bersihkan hati,nscaya perbuatanmu bersih.

Perumpamaan di atas sebenarnya boleh diaplikasikan dalam konteks menjadi seorang daie..Andaikanlah kita sbg daie adalah pelajar medik dan lautan masyarakat Arab adalah mad'u..walaupun dikritik,anggap sahaja kita tidak mengerti apa yang dikritiknya~jika kritikan itu xbtul~hee~seprti org malaysia yng tercengang2 xpaham bahasa Ammi(bahasa Arab pasar)..kuwi2..atau dengan kata lain..buat2 DEAF..huhu..boleh ker?tepuk dada,tanya diri..

P/s:penulisan di atas merupakan pandangan peribadi dan tiada kena mengena dgn yg hidup atau yang mati..^^

Saturday, June 19, 2010

Al-Balad

Yankumiku


Bismillahirrahmanirrahim..

Pernah tgk criter ni?kpd peminat2 crita dr timur mesti xketinggalan.

It's not my aim to promote this story.

But to relate it with our aim.

Sy sangat trtarik dgn sikap dan cara yg ditunjukkan Yankumi's(kumiko yamaguchi) dalam memahami erti sebenar tugas seorang guru.

Beliau bukan sahaja guru---->perempuan<---- yang sanggup berdepan dgn pelajar2 lelaki bermasalah,bahkan menjadi kawan yang ingin menjiwai jiwa pelajar2nya dalam usaha mengenalpasti punca mereka bermasalah.The first aspect yang cuba diselesaikan adalah apa itu erti kawan.Bukankah ia ukhuwwah yang Islam ajarkan?

Then,sebagaimana beliau sanggup berkorban dan terhina demi pelajar2nya,begitulah kita sebagai daie perlu banyak bersabar dalam melayari bahtera perjuangan.

Yankumi tetap tersenyum walau pelajar2nya menghina.

Yankumi tetap berdiri menanti,sanggup bermandi hujan etc walau orang ramai tidak mengendahkan flying papernyer.

Yankumi tetap mempercayai pelajar2nya di saat semua menyalahkan mereka.

Seorang daie perlu membalas kejahatan dgn kebaikan,walau kajahatan dgn kejahatan itu hak kita.

Seorang pendokong agamaNya perlu teguh berdiri walau dihina.

KITA perlu terus mempercayai bahawa jiwa2 umat ini akan kembali kepada kebenaran di akhirnya.Cuma masa itu.

Jangan anggap ia panjang.Nanti kamu mudah futur.

Don't look it like a burden.Nanti mengganggu prestasimu.

Enjoy your job as daie and you will proud with alteration of ur target person time by time.^^

I.Allah.

Aku berdosa, tetapi aku berjaya….

Mar 11th, 2009 by Hilal Asyraf

http://ms.langitilahi.com

Kita tahu bahawa ilmu itu cahaya, dan tidak akan memasuki hati-hati yang gelap, tetapi kita lihat, kawan kita yang berjudi, yang minum arak, boleh berjaya pula, sedangkan kita terkial-kial walaupun sudah berusaha. Kita tahu bahawa, siapa yang berbuat baik, taat kepada ALLAH akan dipermudahkan jalan kehidupannya, tetapi kita lihat, kawan kita ini tidak solat, tetapi bisnesnya menjadi, kita pula hidup dengan penuh cabaran dan duga. Kita juga tahu bahawa, ISLAM ini agama yang benar, tetapi kita sering melihat orang-orang yang bukan ISLAM itu lebih berjaya, dan ummat ISLAM tertindas dalam kehidupan sempit lagi derita.

Orang bertanya kepada saya. Kenapa begitu? Sekarang ini, yang manakah benar? Adakah kita faham selama ini tidak benar?

Maka saya hendak bertanya kepada anda.

Adakah anda tahu apa itu istidraj?

Istidraj ini adalah satu kalimah, yang sering menunjuk kepada keadaan seseorang itu yang terus dilimpahkan rezeki dan kejayaan yang melimpah ruah dalam kehidupannya, walaupun dia bukan hamba ALLAH yang taat, malah seorang pembuat maksiat yang tegar. Kenapa mereka ini dinamakan manusia yang mendapat istidraj? Apakakah maksud istidraj?

Istidraj adalah, apabila ALLAH memberikan kejayaan, harta kekayaan, rezeki yang melimpah ruah untuk manusia itu menjadi lebih jauh dariNya.

Biasanya, manusia yang mendapat istidraj ini adalah mereka yang tidak berusaha menjalankan ISLAM dalam kehidupan, juga tidak berusaha mengenali ALLAH SWT.

Contoh manusia yang mendapat istidraj ini banyak. Kita lihat contoh yang mudah. Qarun. Apakah anda kenal kepada Qarun? Dia ini adalah seorang manusia yang teramat kaya. Diriwayatkan bahawa, kotak yang mengisi kunci kepada gedung-gedung perbendaharaannya tidak mampu diangkat oleh orang-orang yang kuat. Hal ini hendak menyatakan betapa kayanya dia.

Kisah Qarun terdapat di dalam Al-Quran. Hartanya melimpah ruah. Segala perniagaannya menjadi. Segala pelaburannya mengembang. Hartanya makin hari makin bertambah, sedang yang bertambah semalam tidak pula luak digunakan.

Tetapi bila Nabi Musa cuba mengingatkannya berkenaan semua kekayaannya itu datang daripada ALLAH, maka Qarun dengan angkuh menjawab,

“ Tidak, semua ini adalah hasil dari ilmuku”

Lihat. Lihat apa kata Qarun. Tidak, semua ini adalah hasil dari… ILMUKU. Dia nyata semakin jauh dari ALLAH, walaupun kekayaannya menjadi, rezekinya melimpah ruah dan sebagainya. Dia saban waktu memperlekehkan pengikut-pengikut nabi Musa yang terdiri dari orang miskin dan hamba.

Apakah pengakhiran Qarun? Dia akhirnya ditenggelamkan ALLAH ke dalam bumi dengan seluruh hartanya. Kisah ini terdapat di dalam Al-Quran.

Nah… Apakah itu yang kita mahu?

Sebab itulah, saya hendak mengajak saudara-saudari berfikir, apakah yang akan timbul di dalam hati kalian apabila kalian ini jenis yang melazimi dosa-dosa, melakukan maksiat, kemudian kalian berjaya di dalam peperiksaan atau perniagaan. Apakah yang agaknya akan timbul dalam jiwa kalian?

Saya yakin, 99% akan merasa begini, “ Tengok, aku tak solat pun berjaya. Siapa kata solat tu bawa kejayaan?”

Apakah yang akan terjadi kepada anda ketika itu? Anda berjaya, tetapi anda semakin jauh dari ALLAH. Itulah istidraj.

Jangan rasa gundah bila anda menjaga hubungan dengan ALLAH, tetapi anda masih tidak berjaya di dalam pelajaran mengikut neraca manusia lain. Contoh macam seorang kawan saya. Dia mendapat 2A, sedangkan pada pandangan manusia biasa, cemerlang itu dikira dengan A yang banyak. Tetapi apa kata kawan saya?

“ Ana dapat hidup tenang, bahagia, boleh lagi beribadah kepada ALLAH, kemudian ana masih boleh hidup dalam ketaatan kepadaNya. Maka itupun ana dah puas hati la Hilal. Mungkin ana tak ada rezeki dalam SPM, ana ada rezeki dalam benda lain.”

Nampak? Dia tidak jauh dari ALLAH, malah bersangka baik kepadaNya, menerima dengan redha, ditambah pula dengan azam untuk berusaha di lapangan lain pula. Pada saya, itulah kecemerlangan yang sebenarnya.

Saya masih ingat kata-kata guru Al-Quran saya, Ustaz Abdul Hadi bin Othman, apabila saya pertama kali menjejakkan kaki ke MATRI. Kata beliau,

“ Antum datang sini, kami nak bagi antum menjadi manusia yang soleh, yang cemerlang akhlak, yang terjaga syahsiah, yang bersih pemikiran. Bukan untuk kaut A bertimbun. Kalau antum dapat banyak A dalam peperiksaan, maka itu adalah bonus.”

Maka jangan gusar bila tidak berjaya. Cuba lagi. Hubungan keimanan anda dengan ALLAH itulah yang pertama sekali perlu anda perhatikan. Jika anda berjaya membina hubungan keimanan yang baik, insyaALLAH, datanglah badai apa sekalipun, anda akan mampu melaluinya.

Sebenarnya ALLAH suka menguji hamba-hambaNya yang beriman. Terdapat satu kisah yang saya suka baca ketika saya masih kecil.

Terdapat dua orang nelayan. Seorang penyembah berhala, dan seorang lagi muslim yang taat kepada ALLAH. Ketika menebar jala, yang menyembah berhala menyebut nama berhalanya, manakala yang muslim membaca bismillah. Bila jala diangkat, yang menyembah berhala mendapat banyak ikan, manakala yang muslim, hampir sahaja tiada ikan untuknya pada hari itu.

Malaikat yang melihat keadaan itu bertanya kepada ALLAH.

“ Ya ALLAH, apakah yang telah berlaku? HambaMu yang menyekutukanMu, KAU berikan dia rezeki yang banyak, sedangkan hambaMu yang menyebut namaMu, KAU tidak memberikan DIA apa-apa”

ALLAH menjawab,

“ Yang menyekutukanKu, tempatnya memang sudah pasti NERAKA. Maka apalah sangat rezeki yang pasti akan hancur itu jika Kuberikan kepadaNya? Tetapi HambaKu yang beriman itu, AKU hendak mengganjarkanNya syurga, maka AKU suka mengujinya untuk melihat kebenaran imanNya”

Nah, jangan anda kecewa bila diuji, tidak berjaya di dalam peperiksaan walau sudah studi, gagal dalam perniagaan walau kemas menyusun strategi. Itu semua adalah sebahagian dari ujian ALLAH. ALLAH menguji hanya untuk mereka yang dikasihi. Bukankah ALLAH SWT ada berfirman,

“ Apakah kamu mengira KAMI akan membiarkan kamu berkata kami beriman sedangkan kamu belum diuji?…”

Jika gagal terhadap satu-satu perkara, itu perkara itu. Anda masih belum gagal dalam kehidupan. Teruskan usaha, selagi nyawa masih ada. InsyaALLAH ALLAH akan memberikan sesuatu yang bermakna kepada anda. Bersangka baiklah kita kepada PENCIPTA kita.

Maka sebenarnya, bila hidup kita digegarkan dengan masalah, hendaklah kita rasa bersyukur. Tandanya, ALLAH masih lagi dekat dengan kita. Ujian adalah tanda kasih sayang dan perhatianNya kepada kita.

Mustahil anda suka senang sebentar di dunia, di akhirat yang kekal abadi nanti anda merana. Anda mahukan istidraj?

Saya yakin tidak.

Anda tenang sekarang?

Anda wajib untuk tidak berasa tenang jika anda berbuat dosa, dan anda berjaya. Sebab itulah, muhasabah diri itu penting. Untuk kita sentiasa periksa bagaimanakah hubungan kita dengan ALLAH SWT.

Aku berdosa, tetapi aku berjaya…. Berhati-hatilah kita agar jangan sampai lafaz itu, atau lafaz-lafaz yang membawa maksud serupa itu terkeluar dari mulut kita.

Mari kita sama-sama duduk, dan bermuhasabah semula.

Thursday, June 17, 2010

muut syahiidan

bismillahirrahmanirrahim..

pagi itu,aku ke sekolah berniatkn menadah ilmu2 dan mutiara2 berharga dari para pendidik berwibawa.setiap orang punya pandangan.setiap orang punya pendapat.dan pendapat yang paling baik adlh yang membuahkan hasil dan action.

Dan hari itu,aku di0penmindedkan tentang isu suicide kat palestin.mereka tidak sepatutnya mengambil jalan itu.tidak ada jalan lain lagikah?begitu kata dari dia.

Fikiranku menerawang.seikhlas hati aku tidak menyetujui pandangan itu.isu ini begitu mengetuk hatiku tatkala aku mndalami dan empathy tika membaca 'Nostalgia Syuhada' Palestin'.perbahasan dan hujah2 dari figure2 hebat cenderung kepada membolehkannya.mereka dikurung dalam penjara besar itu.tiada bantuan dari luar.tiada bahan dan sumber dari luar.untuk mengisi perut pun perlu berhempas pulas,apatah lagi untuk mndapatkan bahan2 nuklear!salutelah pada kehebatan mereka di sebalik kekurangan.

Dan yang mengimpikan syahid itu bukanlah yang biasa2.lihatlah sejarah dan tarbiah hidup mereka.lihatlah kekentalan hati mereka.teladanilah semangat mereka.Dan sehingga tidak ada fitnah bagi agamaNYa.Al-Quds tidak pernah terlepas dari ingatan.berbagai2 jihad,adalah utk mempertahankan masjid umat ini!siapakah kita berbanding mereka yang dijanjikan Allah adalah sebaik2 pejuang.iaitu yang berada disekeliling Al-Quds dan memprtahankannya.


Aku pulang ingin mencari kepastian.Ingin mengukuhkan pendirian.Kutekadkan hati,akan ku ajukan soalan itu.apakah hukum amaliyyah istisyhadiyyah?adakah disamakan dgn bunuh diri?dan aku mndapatkan jawapan sama dgn detik dan pendirian hatiku.tidak sama sekali.

Siapakah yang mengajukan soklan ini?sunyi sepi.hehe..biarkan.

Tuesday, June 8, 2010

Sunday, May 30, 2010

pening2..

bismillahirrahmanirrahim..

nk share satu crite..

ari tu g masuk kelas briefing physiology..dr hassan eisa..gtg punyer(skali ngan budak arab)..suasananya memang bising sangat..biasa la tu kelas arab..pastu dr pun masuk dan memulakan briefingnya sprti biasa dgn ada mukaddimahnya....budak arab ni klu dr ada cakap salah atau something yg diorang xsuka..terus je 'hambur'kat dr tu..ok..briefing brjalan sprti biasa n abis..

then,pergi plak masuk briefing physiology kls bdak2 malizi..wah terasa lain sgt suasananya..senyap je..pastu dr pun bg la briefing..n nasihat kami agar jgn duk spot2 soklan..n jgn ada yg prgi tnya blkg tabir apa soklan2 yg msuk..huhu..dan..
tetiba dr ada trsalah cakap..pastu,bila dia dah teringat balik..dia marah kami,knape kamu xcakap yg sy salah ckp?n menunjukkan muka yg 'pelik' dgn budak malizi..huhu..yela,ingtkn dr bg contoh tadi..

haih~lucu

orang arab dilatih brsikap terus terang
kita dilatih bersikap berbudi bahasa..

tapi dalam terus terang itulah diorang boleh ingat beribu2 maklumat..semua dlm otak
dan kita dalam berbudi bahasa itu banyak hati2 yg terluka n byk prasangka..sbb ada sikap itulah,ilmu xdpt disimpan lama2...btul ke hipotesis sy?

tapi..dua2 ada baik ada buruk..

Friday, May 28, 2010

life is like a cup of coffee~

A group of alumni, highly established in their careers, got together to visit their old university professor. Conversation soon turned into complaints about stress in work and life.

Offering his guests coffee, the professor went to the kitchen and returned with a large pot of coffee and an assortment of cups - porcelain, plastic, glass, crystal, some plain looking, some expensive, some exquisite - telling them to help themselves to the coffee.

When all the students had a cup of coffee in hand, the professor said: "If you noticed, all the nice looking expensive cups have been taken up, leaving behind the plain and cheap ones. While it is normal for you to want only the best for yourselves, that is the source of your problems and stress.

Be assured that the cup itself adds no quality to the coffee. In most cases it is just more expensive and in some cases even hides what we drink. What all of you really wanted was coffee, not the cup, but you consciously went for the best cups... And then you began eyeing each other's cups. ---->so berhentilah melihat kelebihan2 orang lain dan kekurangan2 kita..tukarkan ia mnjadi satu motivasi bg kita utk jd lebih berani n sentiasa mmperbaiki diri..ia dipanggil sbg reverse psycology^^.

Now consider this: Life is the coffee; the jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain Life, and the type of cup we have does not define, nor change the quality of life we live.

Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee. Savor the coffee, not the cups! The happiest people don't have the best of everything. They just make the best of everything. Live simply. Love generously. Care deeply. Speak kindly.


kredit utk haru glory from gen8~

Wednesday, May 26, 2010

-ajar


Gambar ini khabarnya adalah dr Pameran Seni yang diadakan di Sepanyol



Sebuah hadis diriwayatkan daripada Thauban r.a., bahawa Rasulullah SAW bersabda, yang bermaksud : "Setelah aku wafat, setelah lama aku tinggalkan, umat Islam akan lemah. Di atas kelemahan itu, orang kafir akan menindas mereka bagai orang yang menghadapi piring dan mengajak orang lain makan bersama."

Maka para sahabat r.a. pun bertanya, "Apakah ketika itu umat Islam telah lemah dan musuh sangat kuat?" Sabda Baginda SAW : "Bahkan masa itu mereka (umat Islam) lebih ramai tetapi tidak berguna, tidak bererti dan tidak menakutkan musuh. Mereka adalah ibarat buih di laut."

Sahabat bertanya lagi, "Mengapa seramai itu tetapi seperti buih di laut?" Jawab Rasulullah SAW, "Kerana ada dua penyakit, iaitu mereka ditimpa penyakit al-Wahn."

Sahabat bertanya lagi, "Apakah itu al-Wahn?" Rasulullah SAW bersabda : "Cintakan dunia dan takut akan kematian."..


-Bila kita lihat gambar diatas, terasa sungguh biadap kelakuan tersebut, sebagai umat Islam mesti ada rasa kemarahan, geram sebab mempermain2kan mempersenda2kan Islam..

A.W>A.K>e.N

to all my dear bro and sis in Islam..
lets us take back His nur to bright our hearts..
bcoz of so many disasters from mazmumah fill up these hearts..
for a long time..

special to us:>>
We were given so many prizes

We changed the desert into oasis
We built buildings of different lengths and sizes
And we felt so very satisfied
We bought and bought
We couldn't stop buying
We gave charity to the poor 'cause
We couldn't stand their crying
We thought we paid our dues
But in fact
To ourselves we're just lying

Oh...I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We were told what to buy and we'd bought
We went to London, Paris and Costa Del Sol
We made show we were seen in the most exlusive shops
Yes we felt so very satisfied

We felt our money gave us infinite power

We forgot to teach our children about history and honor
We didn't have any time to lose
When we were.. (were)
So busy feeling so satisfied

I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We became the visuals without a soul
despite the heat
Our homes felt so empty and cold
To fill the emptiness
We bought and bought
Maybe all the fancy cars
And bling will make us feel satisfied

My dear brother and sister
It's time to change inside

Open your eyes
Don't throw away what's right aside
Before the day comes
When there's nowhere to run and hide
Now ask yourself 'cause Allah's watching you

Is He satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?

Oh..I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves ...maher zain

Friday, May 21, 2010

tarbiah akhirat

Sabda Rasulullah SAW, “Barangsiapa akhirat menjadi obsesinya, maka Allah menjadikan semua urusannya lancar, hatinya kaya dan dunia datang kepadanya dalam keadaan tunduk. Dan, barangsiapa dunia menjadi obsesinya, maka Allah mengacaukan semua urusannya, menjadikannya miskin dan dunia datang kepadanya sebatas yang ditakdirkan untuknya.” Ibnu Majah meriwayatkan dengan sanad shahih.

Barangsiapa akhirat menjadi kesibukan utamanya dan obsesinya, maka setiap hari ia ingat perjalanan hidupnya kelak, apa pun yang ia lihat di dunia pasti ia hubungkan dengan akhirat, dan akhirat selalu ia sebut di setiap pembahasannya. Ia tidak bahagia kecuali kerana akhirat, tidak sedih kecuali kerana akhirat. Tidak redha kecuali kerana akhirat. Tidak marah kecuali kerana akhirat. Tidak bergerak, kecuali kerana akhirat. Dan tidak berusaha kecuali kerana akhirat.
Siapa saja yang beroleh seperti itu, ia diberi tiga kenikmatan oleh Allah Ta’ala. Nikmat yang Dia berikan kepada siapa saja yang Dia kehendaki diantara hamba-hambaNya. Iaitu orang-orang yang menyiapkan jiwa mereka hanya untuk ALLAH Ta’ala dan tidak ada selain DIA yang masuk ke hati mereka, baik berupa berhala-berhala dunia, atau perhiasan, atau pesonanya.


Nikmat tersebut adalah sebagai berikut:

1. Seluruh urusan hidupnya lancar
Allah SWT memberinya ketenteraman dan kedamaian, mengumpulkan semua ideanya, meminimakan sifat lupanya, mengharmonikan keluarganya, menambah jalinan kasih sayang antara dirinya dan pasangannya, merukunkan anak-anaknya, mendekatkan anak-anak padanya, menyatukan kaum kerabat, menjauhkan konflik dari mereka, mengumpulkan hartanya, ia tidak bimbang memikirkan perniagaannya yg tidak begitu baik, tidak bertindak seperti orang bodoh, membuat hati manusia terarah padanya, siapapun mencintainya dan melancarkan urusan-urusan yang lain.

2. Kaya hati
Nikmat yang paling agung adalah kaya hati, sebab Rasulullah SAW bersabda dalam hadith sahih, yang ertinya;

“ Kekayaan hakiki bukan bererti harta melimpah. Tapi, kekayaan ialah kekayaan hati” (HR. Muslim)

Imam Al Manawi berkata; maksudnya, kekayaan terpuji itu bukan banyak harta dan kebendaan. Ini kerana banyak sekali manusia dijadikan kaya oleh Allah, namun kekayaannya yang banyak itu tidak bermanfaat baginya dan ia bercita-cita menambah kekayaannya, tanpa peduli dari mana sumbernya.

Ia seperti orang miskin, kerana begitu kuat keinginannya. Orang seperti itu miskin selama-lamanya. Tapi, kekayaan terpuji dan ideal menurut orang-orang sempurna adalah kekayaan hati.

Di riwayat lain disebutkan kekayaan jiwa. Maksudnya, orang yang punya kekayaan jiwa merasa tidak bimbang akan rezekinya, menerimanya dengan lapang dada, dan redha dengannya, tanpa memburu dan memintanya dengan menekan.

Barangsiapa di jaga jiwanya dari kerakusan, maka jiwanya tenteram, agung, mendapatkan kebersihan, kemuliaan, dan pujian. Itu semua jauh lebih baik dari kekayaan yang diterima orang yang miskin hatinya. Kekayaan membuat orang yang miskin hati terperosok dalam hal-hal hina dan perbuatan-perbuatan murahan, kerana kecilnya obsesi yang ia miliki. Akibatnya, ia menjadi orang kerdil di mata orang, hina di jiwa mereka, dan menjadi orang paling hina.

Jika seseorang punya harta yang berlimpah, namun ia tidak qana’ah (merasa cukup) dengan rezeki yang diberikan Allah SWT kepadanya, maka ia hidup terengah-engah seperti binatang buas dan menjadikan hartanya sebagai tuhan baru. Sungguh, ia orang miskin sejati, kerana orang miskin ialah orang yang selalu tidak punya harta dan senantiasa merasa tidak cukup.

Dikisahkan, seseorang berkata kepada orang zuhud, Ibrahim bin Adham, lalu berkata,

“Saya ingin anda menerima jubah ini dariku.” Ibrahim bin Adham berkata,”Kalau Anda kaya, saya mahu menerima hadiah ini. Jika anda miskin, saya tidak mahu menerimanya.” Orang itu berkata, ”saya orang kaya.”

Ibrahim bin Adham berkata, ”Anda punya jubah berapa?” Orang itu menjawab,”Dua ribu jubah.” Ibrahim bin Adham berkata,”Apakah Anda ingin punya empat ribu jubah?” Orang itu menjawab, “Ya.” Ibrahim bin Adham berkata,”Kalau begitu anda miskin (kerana masih memerlukan jubah lebih banyak lagi). Saya tidak mahu menerima hadiah jubah ini darimu.”

3. Dunia datang kepadanya
Saat ia lari dari dunia, justru dunia mengejarnya dalam keadaan tunduk. Seperti yang dikatakan Ibnu Al-jauzi,

” Dunia itu bayangan. Jika engkau berpaling dari bayangan, maka bayangan itu mengekorimu. Jika engkau memburu bayangan, maka bayangan menghindar darimu. Orang zuhud tidak menoleh kepada bayangan malah diikuti bayangan. Sedang orang (rakus tidak melihat bayangan setiapkali ia menoleh kepadanya.”

Sedang orang yang dunia menjadi obsesinya, ia hanya memikirkan dunia, bekerja kerananya, peduli kepadanya, tidak bahagia kecuali kerananya, tidak berteman dan memusuhi orang kerananya. Akibatnya, ia dihukum Allah dengan tiga hukuman;

1. Urusannya kacau
Allah SWT mengacaukan semua urusannya. Hatinya menjadi gundah tidak tenang, fikirannya kacau, jiwanya goncang dan kalut dalam pelbagai hal. Allah SWT mengacaukan hartanya, mengacaukan anak-anak dan pasangannya. Allah SWT membuat manusia antipati kepadanya. Tidak ada seorangpun yang mencintainya sebab Allah SWT menentukannya dibenci orang di bumi.

2. Selalu miskin
Hukuman ini membuatnya selalu tidak puas, padahal memiliki harta banyak. Ia senantiasa merasa miskin. Dan itu menjadikannya lari hingga terengah-engah di belakang harta.

3. Dunia lari darinya
Dunia selalu lari darinya. Ia memburu dunia namun dijauhi dan ia berlari dibelakangnya, persis seperti orang yang mengira fatamorgana itu air. Ketika ia tiba di fatamorgana, ia tidak mendapatkan apa-apa.

Inilah yang membuat Utsman bin Affan Radhiyallahu Anhu berkata, “Obsesi dunia itu kegelapan di hati, sedang obsesi kepada akhirat itu cahaya di hati.”

Bagaimana karakteristik dari orang-orang yang terobsesi pada akhirat?

Kita dapat mengukur dengan membandingkannya pada diri kita.
Sebelumnya mengenai hal ini, ada tiga kelompok cara pandang manusia terhadap kehidupan:

1. Orang yang lebih sibuk dengan akhirat daripada dunia.
Mereka mebuat hidupnya didominasi oleh akhirat. Dunia hanya diletakkan digenggaman tangannya bukan di hatinya. Ini adalah kelompok orang yang beruntung.

2. Orang yang lebih sibuk dengan dunia daripada dengan akhirat
Mereka begitu cinta dunia hingga dunia menguasainya dan membuatnya lupa kepada akhirat dan mereka juga tidak tahu bahawa dunia itu jambatan menuju akhirat. Ini adalah kelompok orang yang celaka

3. Orang yang sibuk dengan keduanya sekaligus.
Mereka tidak ingin masuk pada kelompok pertama atau kedua, namun ingin mendapatkan sebahagian karakteristik kelompok pertama dan sebahagian kelompok kedua. Mereka ini adalah kelompok yang berada dalam situasi krisis.

Tentunya kita tidak ingin masuk ke dalam kelompok kedua dan ketiga, kerananya kita perlu mengetahui karakteristik kelompok pertama iaitu orang-orang yang berjaya.
Karakteristik dari kelompok pertama antara lain:

1. Sedih kerana akhirat
Sedih kerana akhirat membuatkan seseorang memiliki perasaan takut kepada Allah Ta’ala menghisab dirinya pada Hari Kiamat, lalu ia menghisab dirinya sebelum ia dihisab kelak di akhirat.

2. Selalu mengadakan Muhasabah (evaluasi diri)
Umar bin Khattab ra berkata “Hisablah diri kalian sebelum kalian dihisab. Timbanglah diri kalian sebelum kalian ditimbang. Dan, bersiap-siaplah menghadapi Hari Kiamat.”

3. Selalu beramal untuk akhirat
Amal soleh bukan hanya solat, puasa, membaca Al-qur’an dan dzikir, tapi amal soleh adalah apa saja yang dicintai Allah Ta’ala.

4. Tersentuh dan sensitif melihat pemandangan kematian
Seorang tabi’in Ibrahim An Nakhai berkata, “Jika kami datang ke rumah orang yang meninggal dunia atau mendengar ada orang yang meninggal dunia, hal itu membekas pada kami hingga berhari-hari, kerana kami tahu ada sesuatu (ajal) datang pada orang tersebut, lalu membawanya ke syurga atau neraka”

Itulah pengingat bagi kita semua, bahawa sesungguhnya kehidupan ini adalah jalan untuk kembali kepada Allah, sekolah yang laporannya nanti akan diserahkan di akhirat. Mari kita sama-sama mengevaluasi diri kita, selalu meluruskan niat kita hanya kepada Allah dan berdoa kepada-Nya memohon ketetapan iman di hati sampai pada hari penutup kita nanti.

“Yaa muqollibalquluub tsabbit qolbiy alaa diinika” Wahai Dzat yang membolak-balik hati, kukuhkan hatiku tetap berada di atas agamamu.